Menjadi Mayat

Tiba-tiba
kau susun mayat tasawufmu
untuk membunuh jisim syar'i

aku tak paham etika pelayat
saat kulontar bunga
tidak ke jasad hallaj

barulah lain hari
aku mengaji biologi bangkai
dengan pendekatan etnografi
: mayat bukan mayat
jika ibrahim sembelih korban
mayat bukan mayat
jika musa pelarian
mayat bukan mayat
jika daud sulut perang
mayat bukan mayat
jika yusuf kepala gudang
mayat bukan mayat
jika sulaiman punya kerajaan
mayat muhammad
bukan mayat

maka
sebagai khatib aku mengingatkan
khususnya pada badan pribadi
umumnya pada umam
"menjadi mayat bukan mayat
bukan tiba-tiba"

Puisi: Menjadi Mayat
Puisi: Menjadi Mayat
Karya: Amien Wangsitalaja

Baca juga: Kumpulan Puisi Romantis

Post A Comment:

0 comments: